Manajemen Langit Ekonomi Syariah – Jalan Menggapai Ridho Allah

Beberapa jamaah di grup Al Barokah menanyakan bagaimana aktifitas ekonomi bisa sebagai jalan menggapai ridho Allah ?

Penulis mencoba menjawab dengan mengambil referensi dari berbagai pakar Ekonomi Islam di Indonesia.

Di dalam sistem Islam, bisnis sebetulnya bukan hanya sekedar untuk mencetak laba atau memperoleh keuntungan semata, tetapi honest atau kejujuran adalah merupakan segalanya, sehingga Ary Ginanjar Agustian (2006) dalam bukunya ESQ, Rahasia Sukses Membangun Kecerdasan Emosi dan Spiritual mencoba mengenalkan paradigma ilmu manajemen baru dalam bidang sumber daya manusia yang menyinergikan science, sufisme, psikologi dan manajemen secara Islami dalam satu kesatuan yang terintegrasi dan transedental. Membangun sumber daya manusia dengan menyeimbangkan antara kecerdasan emosional dan spiritual akan melahirkan manusia yang mempunyai ketaqwaan secara individual dan sosial. Bertumpu dari gagasan ini, maka paradigma ilmu manajemen pun harus diubah. Paradigma ilmu manajemen yang semula lekat dengan nilai-nilai duniawi digeser dengan nilai-nilai langit (celestial) atau ukhrawi (Riawan Amin, 2006). Pendekatan manajemen di dalam bisnis tidak lagi mengkristal dalam sistematika proses produksi untuk menghasilkan output maksimal melalui proses efektif dan efisien, tetapi dengan pendekatan manajemen untuk nilai-nilai langit (celestial management), yakni pendekatan spiritualitas manajemen yang berasal dari nilai- nilai Ilahiyah yang dipraktikkan sang pencipta dan pemelihara dalam mengelola alam semesta. Yang semula pendekatannya telah mendegradasi manusia sebagai faktor produksi atau perbudakan, beralih dengan manusia sebagai subyek perubahan (khalifatullah fil ardh) yang dapat menciptakan pertambahan nilai bagi kesejahteraan manusia lain. Dengan demikian, nilai-nilai alamiah tersebut bersifat universal dan menjadi hukum semesta (sunnatullah).

Oleh karena itu, jika dihubungkan dengan praktik bisnis saat ini, tentunya seluruh peraturan serta proses kerja institusi bisnis haruslah mengacu pada aturan syar’i dan nilai-nilai Ilahiyah (celestial). Aturan syar’i dan nilai-nilai Ilahiyah tersebut selanjutnya menjadi pedoman dalam kegiatan operasional sehari-hari. Sehingga dalam artikel ini diperlukan penjelasan lebih lanjut apakah sebenarnya yang dimaksud dengan manajemen langit (celestial management) itu dan bagaimanakah nilai-nilai langit (celestial management) tersebut dijadikan sebagai pendekatan spiritual dalam praktik bisnis.

Manajemen langit (celestial management) adalah pendekatan manajemen untuk nilai-nilai langit, yakni pendekatan spiritualitas manajemen yang bertumpu pada aturan syar’i dan nilai-nilai Ilahiyah yang dipraktikkan sang pencipta dan pemelihara dalam mengelola alam semesta. Nilai-nilai langit ini bisa dijadikan sebagai pendekatan spiritual dalam praktik bisnis. Nilai-nilai tersebut adalah nilai- nilai yang merujuk pada prinsip 3 W, yakni Worship, Wealth, dan Warfare.

  1. A place of Worship (tempat menyembah). Nilai-nilai Worship ini diturunkan dalam akronim ZIKR (zero base, iman, konsisten, dan result oriented).
  2. A place of Wealth (tempat kesejahteraan). Dalam manajemen ini, ada 4 nilai utama, yang terangkum dalam akronim PIKR (power, information, knowledge, dan reward).
  3. A place of Warfare (tempat pertempuran). Untuk membekali pegawai/karyawan dalam menghadapi di segala medan pertempuran, maka bisa dengan atribut MIKR (militan, intelek, kompetitif, dan regeratif).

 

 A place of Worship (tempat menyembah)

Nilai-nilai Worship ini diturunkan dalam akronim ZIKR (zero base, iman, konsisten, dan result oriented). Bekerja adalah bukan untuk mengabdi kepada pimpinan, tetapi bekerja lebih dari itu yaitu mengabdi kepada Allah SWT. Dengan menyadari dan menghayati bahwa manusia adalah hamba Allah, maka sewajarnyalah setiap manusia mengabdikan dirinya  kepada Allah, dengan mengikuti segala aturan-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Hal ini sesuai dengan Firman Allah yang berbunyi: ” Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku” (QS. Adz-Dzaariyaat 51:56). Selanjutnya, dikemukakan satu lagi firman Allah yang maksudnya adalah seperti berikut: ” Wahai sekalian manusia! Sembahlah Tuhan kamu yang telah menciptakan kamu dan orang-orang yang terdahulu daripada kamu supaya kamu bertaqwa” (QS. Al-Baqarah:2:21). Rasulullah SAW juga telah bersabda yang artinya: ”Orang yang mencari penghidupan itu adalah kawan Tuhan” (HR. Al-Bukhari).

Ada perbedaan ketika bekerja untuk kerja (mencari nafkah) dan bekerja untuk ibadah. Bekerja untuk kerja (hanya mencari nafkah) akan cenderung menghalalkan segala cara untuk memperoleh hasil yang sebanyak- banyaknya. Sedangkan bekerja untuk ibadah melihat hasil yang baik hanya diperoleh dengan niat, tujuan, dan cara yang baik, yaitu dengan niat, tujuan, dan cara-cara yang dibenarkan oleh Allah SWT. Kalau hal ini diikuti, maka kemungkinan hasil yang diperoleh tidak begitu banyak tetapi ada nilai berkah di dalamnya.

Oleh sebab itu, nilai-nilai Worship diturunkan dalam konsep ZIKR yaitu Zero Base, Iman, Konsisten, Result Oriented.

  1. Zero Base. Zero base artinya usaha atau bisnis haruslah dimulai dari hati atau niat yang bersih, tulus, dan suci, sehingga menerima dengan lapang dada apa yang diberi, tidak pernah menawar-nawar terhadap pemberian. Bersih dari paradigma yaitu tidak terbelenggu oleh masa lalu, tidak selalu terpancang apa yang dikerjakan di masa lalu, tetapi apa yang dihadapi pada saat sekarang ini (Riawan Amin, 2006). Hal ini sejalan dengan Ary Ginanjar Agustin (2006) bahwa tahap awal untuk membangun kecerdasan emosi dan spiritual adalah melalui penjernihan emosi (zero mind process) diantaranya dengan menjauhkan diri dari prasangka. Hindari untuk selalu berprasangka buruk, dan usahakan untuk berprasangka baik. 5 Allah SWT berfirman “Katakanlah, jika kamu menyembunyikan apa yang ada dalam hatimu atau kamu menampakkannya, pasti Allah mengetahuinya” (QS. Ali Imran 3:29). Selanjutnya, Rasulullah SAW juga bersabda “Setiap amal disertai dengan niat. Setiap amal seseorang tergantung dengan apa yang diniatkannya. Karena itu, siapa saja yang hijrahnya karena Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya tertuju kepada Allah dan Rasul-Nya. Tetapi siapa saja yang melakukan hijrah demi kepentingan dunia yang akan diperolehnya, atau karena perempuan yang akan dinikahinya, maka hijrahnya sebatas kepada sesuatu yang menjadi tujuannya” (HR. Bukhari dan Muslim).
  2. Iman. Iman artinya suatu keyakinan akan kekuasaan Allah SWT, keyakinan akan janji-janji Allah SWT. Zero base tidak akan ada artinya apabila tidak diisi dengan iman. Setelah dimulai dari hati yang bersih lalu dilakukan dengan penuh keyakinan, dan selalu optimis, maka pada akhirnya iman (penuh keyakinan) tersebut dapat menghilangkan rasa takut dan cemas. Penuh keyakinan dapat merubah sesuatu yang tak mungkin menjadi mungkin (impossible to be possible). Jadi dalam bekerja atau melakukan bisnis harus disertai dengan suatu keyakinan terhadap diri sendiri bahwa diri ini mampu mengatasi masalah, mampu meraih prestasi dan sebagainya, karena Allah SWT sudah berjanji dalam firman-firmanNya. “Dan tatkala orang-orang muslim melihat golongan-golongan yang bersekutu itu, mereka berkata: “Inilah yang dijanjikan Allah dan Rasul- Nya kepada kita.” Dan benarlah Allah dan Rasul-Nya. Dan yang demikian itu tidaklah menambah kepada mereka kecuali iman dan ketundukan” (QS. Al-Ahzab 33:22). Selanjutnya, Rasulullah SAW bersabda “Andaikata kalian benar-benar bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan memberi kalian rezeki sebagaimana Dia memberi rezeki kepada burung, yaitu keluar dengan perut kosong di pagi hari dan kembali dengan perut kenyang di sore hari” (HR. Tirmidzi).
  3. Konsisten (Istiqomah dan kaffah). Konsisten, maksudnya untuk sampai pada titik sasaran, zero base dan iman harus dijaga secara konsisten/harus istiqomah dan kaffah. Banyak orang bisa membuat rencana dengan baik, tetapi ketika mengimplementasikannya tidak konsisten dalam mengarahkan kepada suatu tujuan yang telah ditetapkan, akibatnya keselarasan yang diharapkan tidak muncul/tidak tercipta, justru yang muncul kebimbangan oleh berbagai tarikan dan motif yang berbeda. Agar selalu konsisten, diri ini perlu hati-hati dalam memfokuskan usaha atau bisnis demi tercapainya sasaran. Jadi dalam melakukan suatu pekerjaan atau bisnis harus selalu konsisten, baik dalam niat, motivasi maupun tujuan. Allah SWT berfirman ”Dan tetaplah sebagaimana diperintahkan kepadamu” (QS. Asy-Syuura 42:15). Selanjutnya, Rasulullah SAW juga bersabda ”Biasakanlah kalian dalam mendekatkan diri kepada Allah dan berpegang teguhlah pada keyakinan kalian. Ketahuilah!, tidak ada seorangpun di antara kalian yang selamat karena amal perbuatannya.” Para sahabat bertanya: ”Tidak juga engkau wahai Rasulullah?” Beliau menjawab: ”Tidak juga saya, kecuali jika Allah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya” (HR. Muslim).
  4. Result Oriented Result oriented, dapat diartikan bahwa dalam bekerja atau bisnis sebagai suatu perwujudan ibadah, maka harus mempunyai Result Oriented. Result Oriented yang dimaksud disini adalah Mardhatillah/Willing Of God (keridhaan Allah SWT). Jadi tujuan bekerja atau bisnis bukan semata-mata untuk memperoleh materi, tahta, gengsi, popularitas, tetapi result oriented yang harus dimiliki adalah keridhaan Allah SWT (The Ultimate Result). Allah SWT berfirman ”Daging-daging unta dan darahnya itu sekali- sekali tidak dapat mencapai (keridhaan) Allah, tetapi ketakwaanmulah yang dapat mencapainya” (QS. Al-Hajj 22:37). Selanjutnya, Rasulullah 7 SAW bersabda ”Siapa saja yang berperang agar kalimat Allah terangkat, maka itulah perang di jalan Allah” (HR. Bukhari dan Muslim). Dengan memahami maksud ayat-ayat Al-Quran dan hadist di atas dan menyadari bahwa bekerja itu berarti ibadah, maka sewajarnyalah bagi setiap pekerja berusaha menunaikan tugasnya dengan sebaik-baiknya demi kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat kelak. Dengan demikian, keempat atribut di atas (ZIKR) adalah saling berkaitan, dari niat yang bersih, diisi dengan iman, dilakukan secara konsisten untuk mencapai tujuan yang pasti, yaitu Mardhatillah. Konsep ZIKR yang dipahami dan diterapkan oleh seseorang akan menempatkannya sebagai individu yang berpotensi unggul. Empat atribut tersebut menjadi modal dasar dalam mengelola kegiatan bisnis dan pekerjaan untuk menghasilkan yang terbaik.

A Place of Wealth (tempat kesejahteraan),

Artinya tempat bekerja atau bisnis haruslah dijadikan sebagai pusat dari berkumpul dan dibaginya kesejahteraan dengan adil. Kesejahteraan yang seimbang antara material dan immaterial. Penyelesaian tugas akan tergantung pada banyak faktor. Pembagian tugas itu harus jelas, sehingga apapun yang berkaitan dengan kesuksesan/kelancaran bekerja harus dibagi/sharing dengan adil. Allah SWT berfirman ”Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan” (QS. An-Nahl 16:90). Selanjutnya Rasulullah SAW bersabda ”Sesungguhnya orang-orang yang berlaku adil di sisi Allah laksana berada di atas mimbar yang terbuat dari cahaya. Mereka itu orang- orang yang berlaku adil dalam memberikan hukum kepada keluarga dan rakyat yang mereka kuasai (perintah)” (HR. Muslim). Sedangkan dalam manajemen ini ada 4 atribut utama, yang terangkum dalam akronim P I K R (Power, Information, Knowledge, dan Reward).

  1. Power Sharing (Pembagian kekuasaan) Pembagian kekuasaan/pendelegasiaan kekuasaan dapat diartikan bahwa seorang individu tidak bisa sendirian dalam bekerja tetapi haruslah berkelompok, bersama-sama dengan pegawai/karyawan lainnya, duduk bersama dalam sebuah team. Sehingga bagus tidaknya pekerjaan team, 8 tidak lagi ditentukan oleh keunggulan satu/dua orang saja, tetapi oleh kekompakan mereka dalam menjalankan fungsinya masing-masing. Jadi dalam lingkungan kerja, harus dipahami peran masing-masing dan sesuai dengan jabatan masing-masing. Setiap individu harus kembali merenung siapa dirinya, sebagai apa, tugas apa yang menjadi bagiannya. Bila sebagai pimpinan apakah sudah ada power sharing/pembagian kewenangan sehingga dalam pengambilan keputusan tidak bertele-tele harus sampai pada pucuk pimpinan. Bila sebagai penerima delegasi harus dilaksanakan dengan penuh tanggung jawab. Allah SWT berfirman ”Tolong menolonglah kamu sekalian dalam kebaikan dan taqwa” (QS. Al-Maidah 5:2). Selanjutnya, Rasulullah SAW bersabda ”Hendaknya tiap dua orang dalam satu keluarga, yang satu keluar dan yang lain menjaga keluarga-keluarganya yang ditinggal, niscaya pahalanya terbagi antara keduanya sama” (HR. Muslim).
  2. Information Sharing (pembagin informasi) Dalam melaksanakan tugas sebagai penerima pendelegasian (power sharing), ditentukan oleh terbaginya informasinya yang diperoleh. Jika individu bertugas di unit terbawah tentunya banyak informasinya dari atas, maka baik tidaknya/lancar tidaknya pekerjaannya juga ditentukan oleh pembagian informasinya. Bila informasi yang disampaikan tidak lengkap tentu penyelesaian pekerjaan tidak sempurna. Umpamanya informasi tentang teori, style atau skill untuk menyelesaikan pekerjaan. Allah SWT berfirman ”Maka sampaikanlah secara terang-terangan segala sesuatu yang diperintahkan (kepadamu)” (QS.Al-Hijr 15:94). Selanjutnya, Rasulullah SAW bersabda ”Siapa saja yang menunjukkan (mengajak) kepada kebaikan, maka ia mendapat pahala seperti pahala orang yang mengerjakan kebaikan itu” (HR. Muslim).
  3. Knowledge Sharing (pembagian pengetahuan) Pembagian informasi yang diperlukan akan sia-sia bila tidak terjadi knowledge sharing (pembagian pengetahuan dan keterampilan), sehingga yang mengetahui teknik-teknik permainan hanya itu-itu saja, akibatnya 9 sebagian pegawai/karyawan tidak cukup pengetahuan dalam melaksanakan tugas. Dalam kaitannya dengan tugas, tidak hanya pimpinan saja yang mendapat pengetahuan, tidak hanya yang mendapat pelatihan saja yang mengetahui ilmu-ilmu tertentu, tetapi harus dibagi kepada semua yang terkait, dengan cara ditularkan dan ditransfer kepada yang tidak mendapat pelatihan, atau yang tidak mempunyai pengetahuan. Allah SWT berfirman ”Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar- benar rugi, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasihat menasihati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran” (QS. Al-Ashr 103:1-3). Selanjutnya, Rasulullah SAW bersabda ”Siapa saja yang menyediakan perbekalan perang di jalan Allah, maka ia disamakan dengan perang, dan siapa saja yang tidak ikut perang lalu menjaga baik-baik keluarga yang ditinggalkan orang yang ikut perang, berarti ia ikut perang” (HR. Bukhari dan Muslim).
  4. Reward Sharing (pembagian hadiah/ganjaran) Setelah kekuasaan dibagi/didelegasian, informasi diperoleh, pengetahuan dan skill dikuasai, tinggal satu hal yang perlu diperoleh, yaitu naluri untuk menjadi pekerja atau karyawan yang sukses, seperti dalam permainan sepak bola naluri mencetak gol. Pemain akan berlomba-lomba mencetak gol bila ia cukup terangsang dengan imbalan yang akan diterima. Imbalan untuk pemain/pekerja itulah yang disebut Reward. Reward tidak selalu berbentuk uang, tetapi juga penghargaan, sekurang- kurangnya pengakuan dari atasan. Jadi reward diterima terakhir, setelah ada prestasi. Allah SWT berfirman “Dan kebaikan apa saja yang kamu perbuat untuk dirimu niscaya kamu memperoleh balasannya di sisi Allah sebagai balasan yang paling baik dan yang paling besar pahalanya” (QS. Al- Muzzammil 73:20). Selanjutnya, Rasulullah SAW bersabda “Apabila seseorang mendekatkan diri kepada Allah sejengkal, maka Allah mendekat sehasta, apabila ia mendekatkan diri kepada Allah sehasta, maka Allah 10 mendekat sedepa, dan apabila ia datang kepada Allah dengan berjalan maka Allah datang dengan berlari” (HR. Bukhari). Orang/pejabat yang mempunyai kekuasaan untuk memberikan reward harus memperhatikan prestasi pegawainya/bawahan sehingga reward betul-betul akan terbagi sesuai dengan presatasi masing-masing. Jadi prestasi dulu yang diwujudkan, baru ada reward, bukan sebaliknya reward dipersoalkan dulu, baru prestasi. Disamping reward positive ada juga reward negative. Sudah sewajarnya bila setiap prestasi mendapat apresiasi, demikian pula bila terjadi sebaliknya, manajemen seharusnya memberikan reward negative atau hukuman (punishment). Dalam pemberian punishment ada satu sikap yang menjadi pedoman. Kalau memang ditemukan kesalahan, sanksi harus dijatuhkan, tidak perlu kemudian diringan-ringankan dan ada pertimbangan pribadi sehingga keputusan menjadi tidak obyektif.

A Place of Warfare (tempat pertempuran)

Misalnya dalam dunia penegakan hukum, peradilan harus mampu menjadi medan pertempuran dalam mewujudkan keadilan, bukanlah Islam hadir justru untuk menegakkan keadilan bukan untuk merobohkannya? Dalam dunia bisnis juga harus mampu menjadi medan pertempuran dalam memajukan ekonomi umat/rakyat. Untuk menjadi the dream team disegala medan pertempuran, setiap karyawan/pergawai harus membekali diri dengan atribut M I K R (Militan, Intelek, Kompetitif, Regeneratif).

  1. Militan Dalam pekerjaan atau bisnis, kita tentunya dihadapkan dengan pertempuran, persaingan/kompetisi dalam bekerja, kita akan memilih sesuatu untuk menjadi pemenang dalam persaingan. Pilihan yang sulit tidak mungkin lahir dari individu yang pengecut, bukan pribadi yang loyo, tetapi pribadi yang mempunyai semangat yang tinggi dan teguh pendirian dalam mengerjakanya, itulah yang disebut Militan. Allah SWT berfirman ”Maka istiqomahlah (tetaplah teguh pendirian) kamu pada jalan benar sebagaimana diperintahkan kepadamu 11 dan juga orang yang telah bertaubat bersama kamu” (QS. Huud 11:112). Selanjutnya, Rasulullah SAW bersabda ”Katakanlah, saya beriman kepada Allah, kemudian teguhlah kamu dalam pendirian itu” (HR. Muslim). Militan artinya ”bersemangat tinggi”, ’penuh gairah’ (kamus besar bahasa Indonesia). Dia siap untuk memberikan hasil yang baik serta semangat untuk berjuang, dan dia hadir untuk menjadi pemenang bukan pecundang. Kelompok militan mempunyai fungsi secara maksimal, mereka adalah pribadi yang pintar itu menggunakan pikirannya untuk mencari sebuah solusi dari problem-problem yang ada di samping mereka.
  2. Intelek. Intelek adalah kemampuan untuk menggunakan pikirannya dalam mencari sebuah solusi dari masalah-masalah yang ada. Orang intelek akan menggunakan semua knowledge dan skill yang membutuhkan untuk berprestasi. Ia akan memaksimalkan attitude positif untuk mendorong kebutuhan untuk memajukan diri dan lembaga tempatnya berkiprah. Allah SWT berfirman ”Maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui” (QS. An-Nahl 26:43). Selanjutnya, Rasulullah SAW bersabda ”Dan apa yang aku perintahkan kepada kalian, maka laksanakan semampu kalian” (HR. Al- Bukhari dan Muslim). Kelompok intelektual yang dibuat di dalam fondasi yang militan akan melahirkan para pejuang yang siap untuk memberikan keterampilan yang terbaik. Dalam kata lain militan akan memberikan hasil atau kemampuan yang terbaik.
  3. Kompetitif . Kompetitif adalah mereka yang tidak saja memiliki penguasaan knowledge dan informasi yang dibutuhkan untuk berprestasi, tetapi juga mereka yang mempunyai kemauan untuk berperan serta menyumbangkan kinerja terbaiknya buat organisasinya. 12 Allah SWT berfirman ”Maka berlomba-lombalah kamu dalam berbuat kebaikan” (QS. Al-Baqarah 2:148, Al-Maidah 5:51). Selanjutnya, Rasulullah SAW bersabda ”Seorang muslim yang menjadi bendahara, adalah orang yang dapat dipercaya. Ia melaksanakan tugas yang dilimpahkan dengan sempurna dan senang hati, serta memberikan sesuatu kepada siapa yang diperintahkan, maka ia termasuk salah sorang yang mendapat pahala bersedekah” (HR. Bukhari dan Muslim)
  4. Regeneratif . Regeneratif artinya kemampuan kompetitif atau kesuksesan yang didapatkan dan harus bisa dijaga terus-menerus serta diwariskan kepada generasi berikutnya. Generasi yang cakap adalah generasi yang dilahirkan dan dibangun serta bisa membangkitkan pemimpin yang kompetitif yang mempunyai waktu yang panjang. Maksud dari kalimat di atas bahwa kesuksesan itu tidak hanya dicapai dalam satu periode, tetapi membutuhkan periode berikutnya/generasi penerus. Kunciya terletak pada kesadaran dan kesabaran dari setiap karyawan/pegawai untuk terus ZIKR dan Sharing PIKR. Allah SWT berfirman ”Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menguji kamu agar Kami mengetahui orang-orang yang berjihad dan bersabar di antara kamu” (QS. Muhammad 47:31). Selanjutnya, Rasulullah SAW bersabda ”Semua kebaikan yang ada padaku tidak akan aku sembunyikan pada kalian. Siapa saja yang menjaga kehormatan dirinya, maka Allah pun akan menjaganya dan siapa saja yang merasa cukup, maka Allah akan mencukupinya. Serta siapa saja yang menyabarkannya dirinya, maka Allah pun akan memberi kesabaran. Dan seseorang tidak akan mendapatkan anugerah yang lebih baik atau lebih lapang melebihi kesabaran” HR. Bukhari dan Muslim). Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa dalam melakukan praktik bisnis bisa mencapai kesuksesan, apabila para pemimpin dan karyawannya dapat menerapkan nilai-nilai langit (celestial value/celestial management) yang telah dijelaskan di atas sebagai pendekatan spiritual manajemennya di dalam kegiatan operasional sehari-hari.

Semoga pemaparan intisari dari Manajemen Langit – Celestial Management ini dapat menjawab pertanyaan jamaah Al Barokah.

Wallahualam bissawab, assalamu alaikum wr, wb.

” Bersatu dalam Akidah
Berjamaah dalam Ibadah
Toleransi dalam Ikhtilafiyah “

 

Dhani Husodo SE., MM.

Referensi :

Riawan Amin, 2006. The celestial Management. Jakarta: Senayan Abadi Publishing. Cet.V.

Agustian, Ary Ginanjar, 2006. ESQ, Rahasia Sukses Membangun Kecerdasan Emosi dan Spiritual. Jakarta: Arga. Cetakan ke 25.

Kartajaya, Hermawan, dan Muhammad Syakir Sula, 2006. Syariah Marketing. Bandung: Mizan. Cetakan Pertama

 

Anda juga dapat menemukan ribuan Jurnal Ilmiah mengenai Islam secara percuma di link researchgate.net

About Permana Angga Suwita 32 Articles
Penyuka kesederhanaan walaupun kadang pemikirannya tidak sederhana. Mungkin karena hidup ini memang tidak sederhana.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*